Karakteristik Daerah dalam NKRI

Jawaban apa karakteristik daerah perkotaan dengan daerah perdesaan

Berikut jawaban apa karakteristik daerah perkotaan dengan daerah perdesaan. Sebelum kami uraikan contoh jawaban pada pertanyaan diatas. Kita akan ulas terlebih dahulu materi yang terkait pada pertanyaan diatas.

 

Karakteristik Daerah dalam NKRI

Lihat dan perhatikan dengan seksama peta Indonesia yang ada di dinding sekolah, di buku, di bola dunia, maupun yang dapat dilihat melalui piranti digital. Bandingkan dengan peta negara-negara lain, akan tampak bedanya. Di antaranya adalah banyaknya pulau serta laut yang mengelilinginya serta gunung-gunung berapi yang menjulang tinggi di Indonesia.

Coba juga cari dan perhatikan gambar, foto, serta ilm budaya dari berbagai daerah. Sangat beraneka ragam bukan? Dari satu daerah ke daerah lain bisa berbeda-beda, namun selalu ada ciri yang serupa sebagaimana seluruh bangsa ini disatukan oleh bahasa Indonesia. Secara umum, karakteristik atau ciri khas daerah dapat dibagi berdasar wilayah maupun budayanya.

Karakteristik Wilayah

Ciri khas atau karakteristik daerah dapat dibagi berdasar beberapa ukuran, seperti posisi geograisnya, karakter lingkungan isik, karakter pemukiman, hingga posisinya terhadap wilayah negara-negara lain. Hal itu dapat diuraikan sebagai berikut.

a. Timur dan Barat

Perbedaan ini didasarkan pada temuan oleh ilmuwan asal Inggris Alfred Russel Wallace (1823-1913) yang menyebut daratan Indonesia terbagi dua, yakni wilayah timur dan barat. Wilayah Timur seperti Papua, Kepulauan Maluku, Kepulauan Nusa Tenggara, serta Sulawesi zaman dulu menyatu dengan daratan Australia.

Sedangkan Wilayah Barat terdiri atas Kalimantan, Jawa dan Bali, serta Sumatra zaman dulu menyatu dengan daratan Asia. Maka jenis hewan di Wilayah Timur berbeda dengan di Wilayah Barat. Di Wilayah Timur terdapat jenis hewan seperti burung cendrawasih, sedangkan di Wilayah Barat terdapat jenis hewan seperti orang utan dan harimau.

Baca Juga :  Jawaban bacalah kembali teks “Batik Besurek” catat kata-kata yang belum kalian ketahui artinya di buku tulis masing-masing

Wilayah Timur dan Barat tersebut memiliki garis batas di Selat Sulawesi yang memanjang ke selatan hingga Selat Lombok menjadi seperti garis. Maka batas itu disebut Garis Wallace. Laut terdalam di Indonesia antara lain terdapat di Selat Makassar yang menjadi bagian dari Garis Wallace tersebut.

b. Darat dan kepulauan

Wilayah Indonesia terdiri pulau-pulau, baik besar maupun kecil. Di pulau-pulau besar terdapat hamparan yang luas, hingga sebagian penduduknya bermukim jauh dari pantai. Sebaliknya, di pulau-pulau kecil sebagian besar penduduknya bermukim dekat pantai.

Pulau-pulau besar di Indonesia adalah Papua, Sulawesi, Kalimantan, Jawa, dan Sumatra. Dari 34 daerah yang menjadi provinsi di Indonesia. 27 provinsi di antaranya berada di empat pulau tersebut. Pulau-pulau di sekitarnya tetap menjadi bagian dari daerah-daerah tersebut seperti Pulau Sebatik di Kalimantan Utara.

Sedangkan daerah-daerah yang berada kumpulan pulau-pulau kecil dapat disebut daerah kepulauan. Terdapat tujuh daerah yang menjadi provinsi kepulauan, termasuk Bali. Enam lainnya adalah Maluku, Maluku Utara, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Bangka Belitung, serta Riau Kepulauan. Masyarakat di daerah tersebut terbiasa dengan kehidupan laut.

c. Perkotaan dan perdesaan

Berdasarkan kepadatan penduduk serta jenis aktivitas kegiatannya, karakteristik daerah di Indonesia dapat dikelompokkan menjadi perkotaan dan perdesaan. Wilayah yang padat penduduk dan banyak kegiatan industri biasa dikelompokkan sebagai wilayah perkotaan.

Sementara itu wilayah dengan penduduk yang kurang padat, serta banyak kegiatan pertaniannya sering disebut daerah perdesaan. Secara administrasi, daerah ada yang dimasukkan sebagai daerah Tingkat I (satu) yaitu provinsi, dan di bawahnya ada daerah Tingkat II (dua). Daerah Tingkat II yang lebih banyak berupa perkotaan disebut kota, sedangkan Daerah Tingkat II yang lebih banyak berupa perdesaan disebut kabupaten.

Baca Juga :  Jawaban Salinlah kembali paragraf tentang sejarah Museum Ambarawa berikut ini dalam buku kalian dengan penggunaan huruf kapital yang tepat

d. Daerah terpencil dan terluar

Banyak daerah yang ter pencil di Indonesia seperti di kepulauan Mentawai, Sumatra Barat; di hulu Sungai Kapuas, Kalimantan Barat; hingga di pedalaman Pulau Halmahera, Maluku Utara. Daerah-daerah terpencil tersebut ditandai dengan trans portasi yang sulit untuk menuju ke sana. Hal tersebut berpengaruh pada kehidup an ekonomi masyarakat yang cenderung tertinggal diban ding daerah lain.

Sedangkan daerah terluar di tandai dengan kedekatan lokasinya dengan perbatasan terhadap negara lain. Di Provinsi Papua, perbatasan Indonesia melintang dari Jayapura hingga Merauke. Di hadapan negara Timor Leste, perbatasannya berada di Pulau Timor Nusa Tenggara Timur dan sekitar Pulau Wetar, Maluku. Sedangkan di Kalimantan, daerah perbatasannya di sepanjang garis utara Kalimantan Barat dan Kalimantan Utara yang menghadap Malaysia.

Terdapat pula daerah terpencil dan perbatas an. Di antaranya adalah daerah Nias yang menghadap Kawasan Andaman, India. Juga Kepulauaan Anambas, di Kepulauan Riau yang menghadap Laut China Selatan, hingga daerah Sangir Talaud yang menghadap Laut Sulu Filipina serta Samudera Pasiik. Daerah terpencil dan terluar perlu dibangun agar maju.

Karakteristik Kebudayaan

Karakteristik daerah juga terkait dengan dengan suku dan kebudayaan di masing-masing daerah. Pulau Sumatra saja memiliki karakteristik budaya yang beragam, seperti budaya Melayu di timur, budaya Minang di barat, budaya Aceh di utara, hingga budaya Tapanuli di tengah. Di Kalimantan, wilayah tengah umumnya berbudaya Dayak, sedang pesisirnya berbudaya Melayu dan Banjar.

Jawa dan Bali memiliki beberapa karakteristik budaya yang serupa, walaupun kemudian memiliki ciri khas budaya masing-masing. Bagian barat Nusa Tenggara berbudaya Lombok atau Sasak, sedangkan di bagian timurnya adalah Sumbawa dan Bima. Sementara itu, budaya Bugis-Makasar bersama budaya Minahasa merupakan karakteristik budaya yang dominan di Sulawesi.

Baca Juga :  Jawaban bagaimana sebaiknya menjaga kebinekaan dalam beragama

Daerah Maluku hingga daerah pantai Papua memiliki banyak kesamaan budaya. Di antaranya adalah lewat tradisi makanan dari sagu dan ikan laut. Di daerah pegunungan Papua yang terdiri atas lebih dari seratus suku berbeda memiliki karakteristik budaya tersendiri seperti budaya bakar batu dan sebagainya. Sedangkan daerah Nusa Tenggara Timur memiliki karakteristik serupa dengan daerah-daerah di negara Timor Leste.

 

Siswa Aktif

Buatlah gambar apa karakteristik daerah perkotaan dengan daerah perdesaan. Apa yang berbeda dari kedua karakteristik itu? Diskusikan gambarmu tersebut dengan teman sebangkumu.

Jawaban : 
Perkota: 
– Kehidupan keagamaan berkurang
– Orang kota pada umumnya dapat mengurus dirinya sendiri tanpa harus bergantung pada orang lain
– Pembagian kerja di antara warga-warga kota juga lebih tegas dan mempunyai batas-batas yang nyata
– Interaksi yang lebih banyak terjadi berdasarkan pada faktor kepentingan daripada faktor pribadi
– Pembagian waktu yang lebih teliti

Perdesa:
– Mempunyai pergaulan hidup yang saling kenal mengenal antara ribuan jiwa
– Ada pertalian perasaan yang sama tentang kesukuan terhadap kebiasaan
– Sistem kehidupan umumnya berkelompok dengan berdasarkan asas kekeluargaan
– Sebagian besar warga masyarakat pedesaan hidup dari pertanian
– Di dalam masyarakat pedesaan di antara warganya mempunyai hubungan yang lebih mendalam dan erat