Jawaban Identifikasi Perbandingan Informasi

Jawaban Identifikasi Perbandingan Informasi

Jawaban Identifikasi Perbandingan Informasi – Halo sobat, kali ini mas bejo akan membahas mengenai jawaban identifikasi perbandingan informasi yang terdapat pada buku buku cerdas cergas berbahasa dan bersastra indonesia untuk SMA/SMK Kelas X halaman 37.

Jawaban Identifikasi Perbandingan Informasi Pada Komik Dan Berita Halaman 37

Sebelum masuk dalam pembahasan soal, sebaiknya sobat baca dan pahami terlebih dahulu informasi yang disampaikan melalui komik dan berita di bawah ini, sehingga sobat dapat menjawab soal dengan mudah.

Berikut pembahasan selengkapnya mengenai jawaban Identifikasi Perbandingan Informasi pada komik dan berita.

Menilai Akurasi Kritik Sosial yang Disampaikan

Menginterpretasi informasi untuk mengungkapkan gagasan dan perasaan simpati, peduli, empati, dan/atau pendapat pro/ kontra dari teks visual yang dipirsa.

Sebagai teks yang berisi fenomena sosial yang benar-benar terjadi di masyarakat, anekdot tidak dapat lepas dari keakuratan sumber informasi atau fenomena yang diangkat. Kalian harus memiliki sumber informasi yang memadai agar dapat menentukan apakah informasi yang disampaikan berupa fakta, opini, atau asumsi. Dengan membandingkan beberapa informasi yang kalian dapatkan, kalian dapat memperoleh informasi yang lebih akurat dan bertanggung jawab saat menyampaikan kritik.

Salah satu jenis sumber bacaan yang dapat digunakan dalam meyampaikan kritik sosial adalah berita. Berita merupakan salah satu jenis teks eksposisi. Perhatikan komik di bawah ini.

Bandingkanlah informasi pada komik “Ponsel Mencandu” dengan dua berita berikut. Perhatikan dengan saksama apakah terdapat perbedaaan informasi yang disampaikan dari sumber tersebut dengan informasi pada komik.

Pasien Lupa Orang Tua karena Kecanduan Ponsel

Kamis, 17 Okt 2019

Selain di Bandung Barat, Rumah Sakit Jiwa Daerah (RSJD) dr. Arif Zainudin Surakarta juga menerima pasien kecanduan ponsel. Tahun ini, jumlah pasien tersebut semakin meningkat. Kepala Instalasi Kesehatan Jiwa Anak Remaja RSJD dr. Arif Zainudin Surakarta, Aliyah Himawati, mengatakan fenomena tersebut sudah terjadi sejak tiga tahun lalu. Namun belakangan, fenomena tersebut memang makin marak.

Baca Juga :  Jawaban identifikasilah pernyataan berikut apakah benar atau salah

“Tiga tahun lalu ada tapi sedikit. Sejak tahun ajaran baru ini ada sekitar 35 anak remaja. Sehari ada 1-2 anak yang berobat,” kata Aliyah, Kamis (17/10/2019).

Kondisi gangguan kejiwaan mereka berbeda-beda. Pasien dengan kondisi yang sangat parah bahkan tidak mengakui dan menganiaya orang tuanya.

“Orang tuanya tidak dianggap. Dia bilang kalau dia itu turun dari langit. Isi pikirannya itu yang ada di gim itu, bahasanya bahasa di gim itu,” ujarnya.

Kebanyakan pasien tersebut kecanduan gim ekstrem. Mereka tidak mau makan hingga tak mau sekolah. Kalaupun sekolah, mereka ingin segera pulang untuk bermain gim.

“Ada yang niat ke sekolah itu untuk main gim. Karena di sekolah ada wifi gratis. Sedangkan di rumah sudah diputus orang tuanya,” kata Aliyah.

Penanganan pasien kecanduan ponsel ini dilakukan sesuai dengan gejalanya. Pertama, pasien harus mengakui jika dirinya kecanduan ponsel. Setelah itu, pasien diberi obat.

“Kondisi kecanduan ini membuat cairan otak atau kerja saraf tidak seimbang. Langkah farmakoterapi atau pemberian obat ini yang paling cepat bisa menyeimbangkan,” ujar dia. Kemudian pasien akan menjalani terapi perilaku. Secara berangsur, dosis obat juga diturunkan.

“Untuk pasien rawat jalan, kita evaluasi dua minggu sekali. Mereka kita beri kontrak kegiatan. Sehari ngapain saja. Sehari pegang ponsel itu hanya dua jam,” katanya.

Sebagai langkah pencegahan, dia mengimbau kepada orang tua agar menjauhkan ponsel dari anak sejak dini. Saat ini banyak orang tua yang mengenalkan ponsel terlalu dini.

Berita 2

Pasien Anak Kecanduan Ponsel Bertambah di RS Jiwa Solo

Kamis : 17 Oktober 2019

Rumah Sakit Jiwa Daerah (RSJD) dr. Arif Zainudin, Solo, Jawa Tengah, mencatat adanya kenaikan signifikan jumlah pasien kecanduan ponsel. Bahkan dalam tiga bulan terakhir sudah ada 35 pasien kecanduan ponsel yang berobat ke RSJD Solo.

Baca Juga :  Jawaban Ayo Berlatih Halaman 48 49 IPA Kelas 10 Kurikulum Merdeka

Kepala Instalasi Kesehatan Jiwa Anak dan Remaja RSJD dr. Arif Zainudin, Aliyah Himawati, mengatakan, dulu pasien kecanduan ponsel baru ada mungkin satu orang dalam sepekan. Sekarang, dalam satu hari bisa satu sampai dua pasien. Semuanya merupakan anak-anak usia sekolah.

“Ini kan tahun ajaran baru, baru mid semester itu sudah kira-kira ada 35 anak bahkan sampai rawat inap. Yang rawat inap kemarin ada dua anak, sekarang sudah pulang,” kata Aliyah kepada wartawan, Kamis (17/10).

Pasien yang rawat inap tersebut terdiri dari satu siswa SMP dan satu siswa SMA. Sedangkan pasien rawat jalan paling kecil usianya 10 tahun. Puluhan pasien tersebut berasal dari Solo dan sekitarnya.

Dia menyebutkan, ciri-ciri anak kecanduan ponsel biasanya orang tuanya sudah tahu si anak pegang ponsel terus. Kemudian, anak sudah tidak bisa melakukan fungsi tugasnya sebagai anak sekolah seperti sudah membolos sekolah, tidak mau sekolah, tidak mau belajar. Selain itu, anak mengalami gangguan emosi dan kesulitan tidur.

Menurutnya, dalam menangani pasien kecanduan ponsel disesuaikan dengan gejala yang muncul. Gejala bisa berbeda pada setiap anak. Misalnya, gangguan emosi dan sulit tidur diatasi terlebih dahulu.

“Ada beberapa langkah yang kami lakukan untuk mengatasi gangguan emosi itu salah satunya dengan obat farmakoterapi, setelah itu langsung masuk ke terapi perilaku,” ungkapnya.

Pada awalnya, terkadang anak merasa tidak kecanduan ponsel dan merasa baik-baik saja. Langkah pertama sebelum masuk ke terapi perilaku, lanjutnya, anak harus mengakui kalau kecanduan ponsel.

Aliyah menyatakan, proses terapi tersebut dilakukan secara berkelanjutan. Untuk farmakoterapi paling tidak dua pekan agar pasien lebih stabil. Sepekan pertama sudah bisa mulai terapi perilaku dan berlanjut paling tidak enam bulan.

Baca Juga :  Jawaban kapankah manusia mulai mengenal konsep uang

“Ada daftar kontrak apa yang harus dilakukan pasien. Misalnya untuk anak yang masih sekolah jam belajar sepulang sekolah harus ngapain, kalau dulu pegang ponsel setiap waltu sekarang harus dibatasi. Pegang ponsel hanya boleh jam tertentu maksimal satu hari hanya dua, jam apapun alasannya,” tegasnya.

Aliyah menambahkan, orang tua perlu melakukan upaya dan memberi contoh untuk mencegah agar anak tidak kecanduan ponsel. Meskipun, praktiknya agak susah karena tugas-tugas sekolah terkadang memakai gawai.

Cara mencegahnya dengan menggunakan gawai hanya untuk tugas-tugas sekolah. Kemudian, pada jam-jam tertentu harusnya di keluarga tidak pegang ponsel semua. “Kalau orang tua pegang ponsel, anaknya tidak boleh ya sama saja,” ujarnya.

Bandingkanlah informasi pada komik dan berita di atas. Kemudian, isilah tabel berikut.

Tabel 2.3 Identifikasi Perbandingan Informasi

 Informasi Yang SamaInformasi Yang Berbeda
Komik  
Berita 1  
Berita 2  

Jawaban :

 Informasi Yang SamaInformasi Yang Berbeda
KomikMembahas mengenai adanya pasien remaja usia sekolah yang kecanduan ponsel di RSJD dr. Arif Zainudin Surakarta.Penyebab kecanduan karena adanya gim dan media sosial.           
Berita 1Membahas mengenai adanya pasien remaja usia sekolah yang kecanduan ponsel di RSJD dr. Arif Zainudin Surakarta.Penyebab kecanduan karena gim.  
Berita 2Membahas mengenai adanya pasien remaja usia sekolah yang kecanduan ponsel di RSJD dr. Arif Zainudin Surakarta.Penyebab kecanduan karena orang tua membiarkan anak memegang ponsel terus-menerus.  

Diskusi lanjutan

1. Apakah isu yang diangkat pada komik sudah sesuai dengan sumber yang diberikan?

2. Hal apakah yang perlu ditambahkan pada komik agar kritik yang disampaikan lebih bermakna?

Jawaban :

  1. Ya, isu yang diangkat sudah sesuai dengan sumber yang diberikan.
  2. Sebaiknya perlu ditambahkan mengenai apa saja penyebab kecanduan ponsel dengan masing – masing cara penanganannya.

Kalian dapat menggunakan referensi tambahan sebagai pembanding atau penguat informasi agar mendapatkan hasil yang lebih akurat.

Kesimpulan

Nah, itulah kunci jawaban yang telah dibahas di atas, yang perlu diingat sobat harus memiliki sumber informasi yang memadai.

Disclaimer :  Jawaban yang telah dibahas di atas bukanlah jawaban yang mutlak benar, akan tetapi bisa menjadi acuan yang dapat digunakan sehingga memudahkan sobat dalam belajar.

Baca Juga :