Kunci Jawaban PAI Kelas 10 Halaman 31 Tadabur Kesimpulan Gambar Terdapat Beberapa Cabang dari Iman

masbejo.com-Berikut ini Kunci Jawaban PAI Kelas 10 Halaman 31 Tadabur Kesimpulan Gambar Terdapat Beberapa Cabang dari Iman.

Aktivitas 2.2

Cermatilah gambar-gambar berikut ini! Lalu tulislah kesimpulan kalian apakah dari gambar tersebut terdapat beberapa cabang dari iman? Apakah kalian sudah menerapkan sikap sesuai yang ditunjukkan dalam gambar tersebut? Jelaskan!

Jawaban:

1. Gambar 2.1
Digambar tersebut terdapat salah satu dari cabang iman karena digambar tersebut dijelaskan bahwa mereka sedang membaca tauhid. (Sudah)

Tauhid secara bahasa berarti menjadikan sesuatu menjadi satu. Sedangkan secara istilah syari, tauhid berarti mengesakan Allah dalam hal yang menjadikan kekhususan-Nya yaitu dalam rububiyah, uluhiyah, dan asma’ wa shifat.

Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab berkata dalam Tsalatsah Al-Ushul,

وَأَعْظَمُ‭ ‬مَا‭ ‬أَمَرَ‭ ‬اللهُ‭ ‬بِهِ‭ ‬التَّوْحيِدُ،‭ ‬وَهُوَ‭: ‬إِفْرَادُ‭ ‬اللهِ‭ ‬بِالْعِبَادَةِ‭.‬

وَأَعْظَمُ‭ ‬مَا‭ ‬نَهَى‭ ‬عَنْه‭ ‬الشِّركُ،‭ ‬وَهُوَ‭: ‬دَعْوَةُ‭ ‬غَيْرِهِ‭ ‬مَعَهُ،‭ ‬وَالدَّلِيلُ‭ ‬قَوْلُهُ‭ ‬تَعَالَى

‭{‬وَاعْبُدُواْ‭ ‬اللّهَ‭ ‬وَلاَ‭ ‬تُشْرِكُواْ‭ ‬بِهِ‭ ‬شَيْئاً‭} ‬

“Dan perintah Allah yang paling agung adalah tauhid, yaitu: memurnikan ibadah untuk Allah semata-mata. Sedangkan larangan Allah yang paling besar adalah syirik, yaitu: menyembah selain Allah di samping menyembah-Nya.

Allah Ta’ala berfirmanSurat An-Nisa Ayat 36

۞ وَٱعْبُدُوا۟ ٱللَّهَ وَلَا تُشْرِكُوا۟ بِهِۦ شَيْـًٔا ۖ وَبِٱلْوَٰلِدَيْنِ إِحْسَٰنًا وَبِذِى ٱلْقُرْبَىٰ وَٱلْيَتَٰمَىٰ وَٱلْمَسَٰكِينِ وَٱلْجَارِ ذِى ٱلْقُرْبَىٰ وَٱلْجَارِ ٱلْجُنُبِ وَٱلصَّاحِبِ بِٱلْجَنۢبِ وَٱبْنِ ٱلسَّبِيلِ وَمَا مَلَكَتْ أَيْمَٰنُكُمْ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ مَن كَانَ مُخْتَالًا فَخُورًا

Arab-Latin: Wa’budullāha wa lā tusyrikụ bihī syai`aw wa bil-wālidaini iḥsānaw wa biżil-qurbā wal-yatāmā wal-masākīni wal-jāri żil-qurbā wal-jāril-junubi waṣ-ṣāḥibi bil-jambi wabnis-sabīli wa mā malakat aimānukum, innallāha lā yuḥibbu mang kāna mukhtālan fakhụrā

Artinya: Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri (QS. An-Nisaa’: 36)

Baca Juga :  Jawaban cobalah melengkapi tabel untuk paragraf 2 sampai 4

2. Gambar 2.2
Gambar ini merupakan salah satu dari cabang iman karena anak itu menunjukan sifat malu, dan sifat malu merupakan cabang dari iman. (Sudah)

Hal ini sebagaimana diterangkan dalam hadits dari sabda Rasulullah SAW, yang berbunyi:

َاْلإِيْمَانُ بِضْعٌ وَسَبْعُوْنَ أَوْ بِضْعٌ وَسِتُّوْنَ شُعْبَةً، فَأَفْضَلُهَا قَوْلُ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ، وَأَدْنَاهَا إِمَاطَةُ اْلأَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ، وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنَ َاْلإِيْمَانُ.

Artinya: ”Iman itu lebih dari 70 (tujuh puluh) atau 60 (enam puluh) cabang, cabang iman yang tertinggi adalah mengucapkan ‘La ilaha illallah’, dan cabang iman terendah adalah membuang gangguan (duri) dari jalan, dan rasa malu merupakan cabang dari iman.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Sifat malu dalam Islam terbagi menjadi menjadi tiga macam, yaitu:

a. Malu Kepada Allah SWT: Orang yang mempunya rasa malu kepada Allah SWT, maka akan melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Rasulullah SAW bersabda: “Malulah kalian kepada Allah dengan sungguh-sungguh rasa malu, yaitu dengan menjaga kepala dan isinya; perut dan makanannya; meninggalkan kesenangan dunia; dan mengingat mati.”

b. Malu Kepada Manusia: Orang yang malu kepada manusia maka akan menjaga pandangannya dan tidak memiliki keberanian melakukan dosa di hadapan orang lain.

c. Malu Kepada Diri Sendiri: Ketika orang memiliki rasa malu kepada dirinya sendiri, maka ia tidak akan sanggup melakukan perbuatan dosa walaupun sedang sendirian.

3. Gambar 2.3
Gambar ini merupakan salah satu dari cabang iman, karena digambar tersebut menunjukan orang yg sedang istiqamah, dan istiqamah merupakan salah satu dari cabang iman. (Sudah)

Menurut Imam Ibnu Rajab al-Hambali, dalam kitabnya yang bertajuk Jami’ul-‘Ulum wal-Hik, ia berkata:

“Istiqomah adalah meniti jalan yang lurus, yaitu agama yang lurus, dengan tanpa membelok ke kanan atau ke kiri. Dan istiqomah mencakup melakukan semua ketaatan yang lahir dan yang batin dan meninggalkan semua perkara yang dilarang. Maka wasiat ini mencakup seluruh ajaran agama.”

Baca Juga :  Jawaban bacalah kembali teks “Dikenal karena Menari” temukan ide pokok dan ide pendukung setiap paragraf

Allah SWT berfirman:

فَاسْتَقِمْ كَمَا أُمِرْتَ وَمَنْ تَابَ مَعَكَ وَلَا تَطْغَوْا إِنَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Artinya: “Maka istiqomahlah (tetaplah kamu pada jalan yang benar), sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha melihat apa yang kamu kerjakan.” (QS. Hud: 112).

Allah SWT kembali berfirman dalam ayat-Nya yang lain:

فَلِذَٰلِكَ فَادْعُ ۖ وَاسْتَقِمْ كَمَا أُمِرْتَ ۖ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ ۖ وَقُلْ آمَنْتُ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ مِنْ كِتَابٍ ۖ وَأُمِرْتُ لِأَعْدِلَ بَيْنَكُمُ ۖ اللَّهُ رَبُّنَا وَرَبُّكُمْ ۖ لَنَا أَعْمَالُنَا وَلَكُمْ أَعْمَالُكُمْ ۖ لَا حُجَّةَ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ ۖ اللَّهُ يَجْمَعُ بَيْنَنَا ۖ وَإِلَيْهِ الْمَصِيرُ

Artinya: “Maka karena itu serulah (mereka kepada agama ini) dan istiqomahlah (tetaplah dalam agama dan lanjutkanlah berdakwah) sebagaimana diperintahkan kepadamu dan janganlah mengikuti hawa nafsu mereka.

4. Gambar 2.4
Digambar tersebut terdapat salah satu dari cabang iman, karena digambar itu menunjukan lingkungan yg bersih, dan kebersihan adalah bagian dari iman. (Sudah)

Kebersihan juga merupakan salah satu hal yang disukai Allah, hal ini berdasarkan hadits:

إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ يُحِبُّ الطَّيِّبَ, نَظِيفٌ يُحِبُّ النَّظَافَةَ, كَرِيمٌ يُحِبُّ الْكَرَمَ, جَوَادٌ يُحِبُّ الْجُودَ, فَنَظِّفُوا أَفْنِيَتَكُمْ

Artinya: “Dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam: Sesungguhnya Allah SWT itu suci yang menyukai hal-hal yang suci, Dia Maha Bersih yang menyukai kebersihan, Dia Maha Mulia yang menyukai kemuliaan, Dia Maha Indah yang menyukai keindahan, karena itu bersihkanlah tempat-tempatmu.” (HR Tirmidzi).

slam melihat upaya membersihkan lingkungan sebagai salah satu amal mulia. Hingga Allah akan berterima kasih dan memberikan ampunan kepada hamba yang menyingkirkan dahan pohon. Seperti yang diriwayatkan dalam salah satu hadits, bahwa Rasulullah SAW bersabda:

Baca Juga :  Jawaban apa itu menabung dan apa manfaatnya

مرَّ رجُلٌ بِغُصْنِ شَجَرَةٍ عَلَى ظَهْرِ طَرِيْقٍ فَقَالَ : وَاللَّهِ لَأُنَحِّيَنَّ هذَا عَنِ الْمُسْلِمِيْنَ لَا يُؤْذِيْهُمْ، فَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ

Artinya: “Ada seorang lelaki yang membuang dahan pohon yang menghalangi jalan, lalu ia berkata, “Demi Allah, aku akan singkirkan dahan ini agar tidak mengganggu dan menyakiti kaum muslimin,” maka Allah pun memasukkannya ke surga,” (HR Muslim).

 

Demikian pembahasan Kunci Jawaban PAI Kelas 10 Halaman 31 Tadabur Kesimpulan Gambar Terdapat Beberapa Cabang dari Iman. Semoga pembahasan di atas dapat bermanfaat.