Mengenal Ray-Tracing

masbejo.com *_* Ray-Tracing pada dasarnya adalah teknik melacak setiap sinar cahaya dari mata manusia ke sumber cahaya. Seperti yang dijelaskan di atas, ada sinar cahaya yang tak terhitung banyaknya yang memantul ke berbagai tempat pada waktu yang bersamaan. Ini adalah tugas besar bagi komputer untuk memproses. Misalnya, film animasi yang menggunakan ray tracing untuk penerangan realistisnya biasanya membutuhkan waktu berhari-hari atau berbulan-bulan untuk menyelesaikan pemrosesannya. Ray-tracing tidak mungkin diterapkan pada game komputer di mana unit grafis harus menghasilkan hingga 60 frame gambar dengan pencahayaan yang sempurna per detik.

Ray-Tracing sedang digalakkan untuk sepenuhnya digunakan oleh sebagian besar game, berkat peningkatan GPU seri NVIDIA RTX terbaru. Sebelum itu terjadi, dunia rendering 3D didominasi oleh teknik yang disebut rasterisasi, terutama untuk game. Rasterisasi dapat dipandang sebagai cara yang tidak terlalu rumit untuk rendering, dibandingkan dengan Ray-Tracing (meskipun demikian proses rendering itu sendiri masih sangat kompleks).

Apa Itu Rasterisasi?


Dengan rasterisasi, objek 3D diciptakan dengan jutaan poligon dan segitiga. Setiap poligon atau segitiga berisi informasi mengenai posisinya dalam ruang, warna, tekstur, dan arah yang dihadapinya. Setelah itu, setiap segitiga pada model diubah menjadi piksel pada layar 2D, termasuk informasi warna untuk piksel yang akan ditampilkan. Selama proses pengubahan objek 3D menjadi tampilan 2D, ada beberapa langkah lain yang dapat dilakukan untuk mendapatkan kualitas gambar yang lebih baik. Pertama adalah shading, shading adalah mengubah warna segitiga berdasarkan bagaimana cahaya mengenai mereka dan bagaimana tekstur objek berinteraksi dengan cahaya tersebut. Ini seperti melukis lapisan efek cahaya ke model 3D yang ada. Ada juga informasi mendalam yang disimpan di buffer sehingga komputer dapat memutuskan bagian mana dari objek yang harus ditampilkan ke layar, dan bagian mana yang sebenarnya ditutupi oleh permukaan atau objek lain dan tidak boleh ditampilkan. Ini mungkin tampak rumit, tetapi pada akhirnya rasterisasi dapat disederhanakan menjadi proses memutuskan warna apa yang paling cocok untuk segitiga berdasarkan penghitungan efek cahaya, lokasi segitiga serta warna dan teksturnya. Dan kemudian informasi tentang segitiga ini akan ditransfer ke piksel di layar. Dan monitor akan berperan seperti pelukis, mengikuti data yang dihasilkan oleh rasterisasi untuk meletakkan warna di tempat yang tepat.

Baca Juga :  Download Windows 10 64 bit

Bagaimana dengan Ray-Tracing?

Ray tracing

 

Ray-Tracing menghasilkan gambar melalui penelusuran berkas cahaya dari view port (monitor) ke objek, dan objek lain yang seharusnya memantulkan cahaya, ke objek lain, dan akhirnya kembali ke sumber cahaya. Selama proses penelusuran berkas cahaya, komputer akan dapat mensimulasikan semua efek cahaya saat berinteraksi dengan permukaan yang berbeda. Sifat fisik cahaya termasuk pantulan, refraksi, dan bayangan ketika berinteraksi dengan tekstur yang berbeda (seperti objek reflektif, kasar, tembus cahaya, atau warna-warni) semuanya akan diperhitungkan. Ini menciptakan cahaya dan bayangan yang jauh lebih realistis dibandingkan dengan rasterisasi. Meskipun ada banyak teknik yang dapat digunakan oleh perancang untuk meningkatkan realitas pemandangan secara artifisial, penelusuran sinar masih merupakan pendekatan yang paling menyeluruh dan otomatis.

Meskipun secara naluriah kita mungkin bertanya-tanya, “Mengapa Ray-Tracing menelusuri cahaya dari titik pandang kita kembali ke sumber cahaya, bukan sebaliknya?” Karena rendering 3D adalah tentang mensimulasikan dunia nyata, bukankah lebih realistis untuk menghitung semua sinar cahaya dari sumber cahayanya? Jawabannya terletak pada soal efisiensi komputasi. Ada banyak berkas cahaya yang berasal dari sumbernya. Bagi komputer untuk memproses jumlah data seperti itu akan memakan waktu hingga berhari-hari dan berbulan-bulan. Pada saat yang sama, tidak semua berkas akan memantul ke view port kita, artinya berkas tidak akan terlihat oleh kita, dan menghitungnya hanya akan membuang-buang waktu. Meskipun saat bermain game view port kita selalu berubah karena kita terus menggerakkan karakter, masih ada banyak sinar cahaya yang tidak akan pernah masuk ke view ports kita. Jadi, dengan menelusuri cahaya secara mundur dari area pandang, menghitung cahaya yang hanya dapat dilihat oleh penonton, komputer dapat merender lebih cepat.

Baca Juga :  Pengertian Power Supply Beserta Fungsinya

Usia Ray-Tracing

Ray tracing telah digunakan di berbagai bidang selama bertahun-tahun, seperti film, arsitektur, industri desain interior, dan lainnya. Jika Anda seorang gamer, Anda mungkin baru mulai menyadarinya karena telah dirilisnya kartu grafis seri RTX terbaru dari NVIDIA yang mendukung teknik ini. Dengan perkembangan di kartu grafis, kita akan melihat semakin banyak game yang mulai menggunakan Ray-tracing untuk pengalaman bermain game yang realistis. Bagi mereka yang menginginkan visual game tanpa kompromi, sekaranglah waktunya untuk merasakan tren teknologi terbaru untuk mengalaminya secara langsung. Masa depan ray-tracing akan menjadi lebih cerah. MSI juga telah merilis beberapa kartu RTX yang kuat, siap untuk meningkatkan permainan game dan pengalaman visual Anda. Jangan ragu untuk mmengunjungi RTX Introduction Page untuk mengetahui lebih lanjut mengenai fitur dan desainnya.

Monitor yang cocok dengan teknologi Ray-Tracing
Ray-Tracing adalah tentang cahaya dan bayangan. Dengan mengaktifkan Ray Tracing, sering kali ada adegan dalam game yang terdiri dari cahaya sangat terang dan bayangan sangat gelap, seperti di kehidupan nyata. Namun demikian, kontras yang drastis dalam kecerahan dapat menjadi tantangan bagi monitor dalam memproduksinya. Bagi monitor dengan tingkat kontras dinamis rendah, detail kegelapan sering kali dikorbankan untuk penggambaran bagian yang lebih cerah, dan keseluruhan pemandangan terkadang terlihat seperti tertutup lapisan abu-abu, sehingga menghasilkan warna yang kurang cerah. Untuk menyalurkan potensi Ray-Tracing sepenuhnya, kita membutuhkan monitor yang memiliki tingkat kontras yang tinggi. Dan satu-satunya hal yang dapat menentukan tingkat kontras monitor adalah panelnya. Ada tiga jenis panel yang digunakan untuk membuat monitor. Mereka adalah panel VA, IPS, dan NT. Di antaranya, panel VA memiliki rasio kontras terbaik. Panel lain seperti IPS dan NT hanya akan merusak penggambaran cahaya dan bayangan yang menakjubkan dari Ray-Tracing, dengan menampilkan gambar dengan bayangan keabu-abuan. Selain itu, panel VA juga menawarkan fitur lain yang sangat penting untuk gaming, termasuk waktu respons 1ms, sudut pandang lebar, tingkat kelengkungan ergonomis, dan kemampuan reproduksi warna yang hebat. Kami sangat menyarankan Anda untuk memiliki monitor yang terbuat dari panel VA untuk merasakan teknologi Ray-Tracing dengan kejayaan penuh.

Baca Juga :  Mengatur format tampilan data (angka, tanggal, dan waktu)

Sebagai perusahaan hardware gaming yang selalu mengutamakan para gamer, MSI memilih panel VA untuk material monitor gamingnya. Silakan cek di sini untuk melihatnya. Dapatkan monitor lengkung MSI sambil memasuki era Ray-Tracing. Anda akan mengalami peningkatan visual game yang tidak pernah Anda bayangkan sebelumnya.

MSI kini telah merancang mode Ray-Tracing dalam aplikasi “Gaming OSD 2.0” untuk pengguna monitornya. Ini adalah mode yang selanjutnya dapat meningkatkan efek penelusuran sinar dalam game, memberikan pengalaman visual terbaik kepada gamer. Jika Anda ingin melihat lebih banyak fungsi Gaming OSD 2.0, klik di sini, atau Anda bisa mendapatkan monitor gaminf MSI untuk mendapatkan semua kelebihan dengan Ray-Tracing.