Mengenal Topologi Jaringan Komputer, Jenis dan Cara Kerjanya 

masbejo.com *_* Topologi jaringan komputer adalah metode atau cara yang digunakan agar bisa menghubungkan satu komputer dengan komputer lainnya. Struktur atau jaringan yang digunakan untuk menghubungkan satu komputer dengan komputer lainnya bisa dengan menggunakan kabel atau pun nirkabel (tanpa kabel).

 

Topologi jaringan menggambarkan susunan jaringan dan lokasi relatif arus lalu lintas. Administrator dapat menggunakan diagram topologi jaringan untuk menentukan penempatan terbaik untuk setiap node dan jalur optimal untuk arus lalu lintas. Dengan topologi jaringan yang terdefinisi dengan baik dan terencana, organisasi dapat lebih mudah menemukan kesalahan dan memperbaiki masalah, meningkatkan efisiensi transfer datanya

Ada dua jenis koneksi dalam sistem jaringan komputer. Jenis-jenis tersebut adalah sebagai berikut:

 

1. Topologi Jaringan Fisik:

Ini dapat dijelaskan sebagai jenis koneksi yang nyata. Ini adalah koneksi fisik dalam jaringan seperti kabel, router, sakelar, kabel, dll. Ini adalah tata letak fisik node dan koneksi antara node jaringan.

2. Topologi Jaringan Logis:

Ini dapat dijelaskan sebagai bagian non-nyata dari koneksi atau konfigurasi perangkat lunak jaringan. Ini menunjukkan bagaimana data mengalir di dalam jaringan. Contoh konfigurasi tersebut adalah VLAN (Virtual LAN). Topologi logis dari dua sistem dapat sama meskipun memiliki topologi fisik yang berbeda.

Fungsi Topologi Jaringan Komputer

Topologi jaringan komputer berfungsi untuk mengetahui bagaimana masing-masing komputer atau host dalam jaringan komputer dapat saling berkomunikasi satu sama lain.

Bagaimana Cara Kerja Topologi Jaringan?   

Di dunia yang didorong oleh teknologi ini, jaringan memainkan peran penting dalam aktivitas sehari-hari setiap individu dan organisasi. Tetapi harus ada beberapa model atau pedoman khusus yang harus diikuti untuk menghubungkan satu perangkat ke perangkat lainnya. Tata letak logis atau fisik atau konfigurasi jaringan ini dikenal sebagai topologi jaringan, dan jika Anda seorang profesional TI, inilah yang perlu Anda ketahui.

Topologi jaringan adalah pengaturan substansial dari jaringan di mana semua node terhubung satu sama lain menggunakan tautan jaringan atau jalur penghubung. Selain hanya menjelaskan bagaimana node saling berhubungan, topologi jaringan juga menjelaskan bagaimana data ditransfer dalam suatu jaringan.

Topologi jaringan logis adalah representasi tingkat tinggi tentang bagaimana dua atau lebih node terhubung. Topologi jaringan logis menggambarkan atau menjelaskan bagaimana sinyal bekerja pada jaringan dan bagaimana data ditransmisikan dari satu node ke node lain pada tingkat yang sangat tinggi. Di sisi lain, topologi fisik menggambarkan bagaimana node secara fisik terhubung satu sama lain. Koneksi fisik dapat dibuat menggunakan kabel, konektivitas nirkabel, komponen jaringan, dan banyak lagi.

Baca Juga :  Mengenal Teknologi Jaringan Wireless

Jenis-Jenis Topologi Jaringan 

1. Topologi Bus 

Topologi bus adalah jenis topologi paling sederhana di mana bus atau saluran umum digunakan untuk komunikasi dalam jaringan. Bus terhubung ke berbagai tap dan dropline. Keran adalah konektornya, sedangkan dropline adalah kabel yang menghubungkan bus dengan komputer. Dengan kata lain, hanya ada satu saluran transmisi untuk semua node.

Penjelasan Tentang Topologi Bus, Lengkap dengan Kelebihan dan Kekurangannya | Pengadaan (Eprocurement)

a. Keuntungan:

Berikut kelebihan/keuntungan menggunakan topologi bus:

Biaya kabel sangat kurang dibandingkan dengan topologi lain, sehingga banyak digunakan untuk membangun jaringan kecil.

Terkenal dengan jaringan LAN karena murah dan mudah dipasang.

Ini banyak digunakan ketika instalasi jaringan kecil, sederhana, atau sementara.

Ini adalah salah satu topologi pasif. Jadi komputer di bus hanya mendengarkan data yang dikirim, yang tidak bertanggung jawab untuk memindahkan data dari satu komputer ke komputer lain.

b. Kekurangan:

Berikut adalah kekurangan/kekurangan topologi bus:

Jika kabel umum gagal, maka seluruh sistem akan mogok.

Ketika lalu lintas jaringan padat, terjadi tabrakan di jaringan.

Setiap kali lalu lintas jaringan padat, atau node terlalu banyak, waktu kinerja jaringan berkurang secara signifikan.

Kabel selalu memiliki panjang yang terbatas.

2. Topologi Ring 

√ Pengertian Topologi Ring, Fungsi, Ciri, Cara Kerja, Contoh Gambar, Kelebihan dan Kekurangannya - RUMUSPELAJARAN.COM

Topologi ring adalah topologi dimana setiap komputer terhubung dengan tepat dua komputer lainnya membentuk ring. Penyampaian pesan bersifat searah dan melingkar.

Topologi jaringan ini bersifat deterministik, yaitu setiap komputer diberikan akses untuk transmisi pada interval waktu yang tetap. Semua node terhubung dalam loop tertutup. Topologi ini terutama bekerja pada sistem berbasis token dan token bergerak dalam satu lingkaran dalam satu arah tertentu.

Dalam topologi ring, jika token gratis maka node dapat menangkap token dan melampirkan data dan alamat tujuan ke token, dan kemudian meninggalkan token untuk komunikasi. Ketika token ini mencapai node tujuan, data dihapus oleh penerima dan token dibebaskan untuk membawa data berikutnya. Misalnya, Token Ring, dll.

a. Keuntungan

Jaringan cincin dapat menjangkau jarak fisik yang lebih jauh, karena node akan membuat ulang pesan saat sedang diteruskan.

Menambahkan lebih banyak node tidak akan memperlambat seluruh jaringan, karena hanya node yang memiliki token yang dapat mengirimkan data; Jaringan dering yang lebih besar hanya akan memiliki banyak token yang diedarkan.

Relatif terjangkau dan mudah untuk membangun/memperluas jaringan cincin, karena pada dasarnya hanya menempatkan perangkat ke dalam rantai daisy tertutup.

b. Kekurangan

Bergantung pada bagaimana jaringan dering dikonfigurasi, satu pemutusan jaringan secara teknis masih dapat berfungsi secara normal. Tetapi dengan 2 node yang rusak, jaringan cincin pada dasarnya akan runtuh menjadi 2 bagian yang terpisah.

Sangat sulit untuk menambah atau menghapus sebuah node, karena akan mempengaruhi seluruh jaringan.

3. Topologi Star 

Topologi star adalah topologi jaringan komputer di mana semua node terhubung ke hub terpusat. Hub atau switch bertindak sebagai middleware antara node. Setiap node yang meminta layanan atau menyediakan layanan, pertama-tama hubungi hub untuk komunikasi.

Topologi Star - DosenIT.com

Perangkat pusat (hub atau sakelar) memiliki tautan komunikasi titik ke titik (tautan khusus antara perangkat yang tidak dapat diakses oleh beberapa komputer lain) dengan perangkat. Perangkat pusat kemudian menyiarkan atau unicast pesan berdasarkan perangkat pusat yang digunakan. Hub menyiarkan pesan, sedangkan sakelar unicast pesan dengan mempertahankan tabel sakelar. Penyiaran meningkatkan lalu lintas data yang tidak perlu dalam jaringan.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian, Fungsi, Cara Kerja Fiber Optik

Dalam topologi star, hub dan switch bertindak sebagai server, dan perangkat lain yang terhubung bertindak sebagai klien. Hanya satu port input-output dan satu kabel yang diperlukan untuk menghubungkan sebuah node ke perangkat pusat. Topologi ini lebih baik dari segi keamanan karena data tidak melewati setiap node. Misalnya LAN Berkecepatan Tinggi, dll.

a. Keuntungan

Relatif mudah diatur dan dirawat – Cukup sambungkan atau putuskan sambungan perangkat dari hub pusat.

Node yang rusak tidak akan memengaruhi jaringan lainnya.

b. Kekurangan

Performa jaringan dan jumlah koneksi dibatasi oleh perangkat pusat.

Hub atau router pusat yang baik bisa sangat mahal.

Titik kegagalan. Jika node pusat turun, seluruh jaringan runtuh.

4. Topologi Mesh 

Topologi mesh adalah topologi jaringan komputer dimana node-nodenya saling berhubungan satu sama lain. Dengan kata lain, komunikasi langsung terjadi antara node dalam jaringan.

√ Pengertian Topologi Mesh, Karakteristik, Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangannya - RUMUSPELAJARAN.COM

Ada terutama dua jenis Mesh:

– Full Mesh: Di mana setiap node terhubung ke setiap node lain dalam jaringan.

– Partial Mesh: Di mana, beberapa node tidak terhubung ke setiap node dalam jaringan.

Dalam topologi mesh yang terhubung penuh, setiap perangkat memiliki tautan titik ke titik dengan setiap perangkat lain dalam jaringan. Jika ada ‘n’ perangkat dalam jaringan, maka setiap perangkat memiliki port input-output dan tautan komunikasi ‘(n-1)’ yang tepat. Tautan ini adalah tautan simpleks, yaitu data bergerak hanya dalam satu arah. Tautan dupleks (di mana data dapat berjalan di kedua arah secara bersamaan) dapat menggantikan dua tautan simpleks.

Jika kita menggunakan tautan simpleks, maka jumlah tautan komunikasi akan menjadi ‘n(n-1)’ untuk perangkat ‘n’ , sedangkan ‘n(n-1)/2’ jika kita menggunakan tautan dupleks di topologi jala. Misalnya, Internet (WAN), dll.

a. Keuntungan

Jaringan yang sangat kuat. Satu atau dua garis putus tidak akan menyebabkan seluruh jaringan runtuh.

Relatif mudah untuk memecahkan masalah dan menemukan simpul yang rusak ketika rute tertentu mengalami gangguan.

b. Kekurangan

Sangat mahal. Melibatkan banyak pekerjaan jaringan dan kabel.

Mungkin tidak mudah untuk diperluas, karena menambahkan node tambahan ke jaringan akan berarti lebih banyak biaya dan perubahan konfigurasi.

5. Topologi Tree (Pohon) 

Topologi  pohon – juga disebut topologi “hierarki” atau “bintang dari bintang”, topologi pohon adalah kombinasi dari topologi bus dan bintang. Node terhubung dalam kelompok workstation berkonfigurasi bintang yang bercabang dari “root” tunggal. Node akar biasanya mengontrol jaringan dan terkadang arus lalu lintas jaringan. Topologi ini mudah diperluas ketika pengguna baru perlu ditambahkan, itu hanya masalah menambahkan hub baru. Ini juga mudah dikendalikan karena root menyediakan manajemen dan pemantauan terpusat.

Topologi Tree

a. Keuntungan

Baik untuk jaringan besar yang dibagi menjadi beberapa kelompok. Misalnya, organisasi dengan berbagai departemen – Pelatihan, keuangan, pemasaran, dll…

Lebih mudah dikelola karena jaringan dibagi menjadi beberapa segmen.

Cukup kuat bila dikonfigurasi dengan benar. Jika sub-jaringan rusak, itu tidak akan memengaruhi jaringan lainnya.

Baca Juga :  Ingin Lancar Mengetik? Pelajari Tombol Keyboardnya Dulu

b. Kekurangan

Mahal untuk membangun, karena melibatkan banyak peralatan jaringan dan kabel.

Tergantung pada bagaimana jaringan pohon dibangun kembali – Jika “node tingkat atas” atau hub pusat turun, seluruh jaringan dapat lumpuh.

6. Topologi Hybrid

Topologi Hybrid adalah topologi komputer yang merupakan kombinasi dari dua atau lebih topologi. Dalam penggunaan praktis, mereka adalah yang paling banyak digunakan.

Pada topologi ini, semua topologi saling berhubungan sesuai dengan kebutuhan sehingga membentuk hybrid. Semua fitur bagus dari setiap topologi dapat digunakan untuk membuat topologi hybrid yang efisien.

a. Keuntungan

Desain yang fleksibel.

Dapat diskalakan. Perluas sesuai kebutuhan organisasi, dan kecilkan jika diperlukan.

b. Kekurangan

Kompleks dalam desain. Insinyur jaringan harus mengetahui berbagai topologi dan tipu muslihat jaringan.

Ini mungkin bukan yang paling hemat biaya, karena mungkin melibatkan penggunaan banyak perangkat jaringan yang berbeda.

Bagaimana Cara Memilih Topologi Yang Tepat Untuk Bisnis Anda? 

Ada faktor-faktor tertentu yang harus dipertimbangkan saat memilih topologi mana yang terbaik untuk bisnis mereka. Berikut ini adalah faktor terpenting yang harus dipertimbangkan saat memilih topologi jaringan komputer untuk bisnis mereka:

Mengetahui topologi jaringan komputer yang sesuai dan memenuhi kebutuhan bisnis adalah faktor terpenting dalam menentukan topologi jaringan mana yang harus diadopsi. Setiap bisnis memiliki persyaratan dan kebutuhannya sendiri, misalnya beberapa bisnis memerlukan tingkat transmisi data yang tinggi sedangkan beberapa bisnis perlu menangani jumlah data yang lebih besar secara real time.

1. Skalabilitas

Setiap bisnis memiliki potensi untuk tumbuh dan berkembang. Jadi skalabilitas topologi jaringan komputer yang digunakan merupakan faktor penting. Jika pemilik bisnis mampu memprediksi pertumbuhan bisnis maka akan lebih mudah untuk memilih topologi komputer tertentu. Setiap topologi memiliki potensi skalabilitasnya sendiri misalnya topologi Star memudahkan untuk menambah atau menghapus node dari jaringan karena setiap node memiliki tautan individual dengan perangkat pusat sedangkan dalam kasus topologi Ring penambahan atau penghapusan node sangat merepotkan karena seluruh jaringan offline untuk menjalankan tugas-tugas ini.

2. Hemat biaya

Biaya selalu merupakan faktor penting secara umum. Setiap bisnis ingin menghemat uang, mengurangi biaya, dan meningkatkan pendapatannya. Dalam kasus topologi jaringan komputer, kompleksitas jaringan berbanding lurus dengan biaya pengaturan topologi jaringan. Saat memilih topologi jaringan komputer, kita tidak hanya harus mempertimbangkan biaya pengaturan jaringan tetapi juga mempertimbangkan biaya pemeliharaan jaringan dan biaya peningkatan jaringan. Harus ada keseimbangan antara biaya pemasangan jaringan, pemeliharaan jaringan, pengoperasian jaringan, dan tingkat kinerja jaringan. Misalnya topologi Mesh mungkin merupakan topologi yang paling tidak efisien karena membutuhkan banyak tautan sedangkan dalam kasus topologi ring dan topologi bintang, biaya jaringan minimal.

3. Keamanan:

Keamanan data adalah bagian yang sangat penting dari kebijakan bisnis apa pun. Keamanan dan kerahasiaan data sangat penting dan reputasi perusahaan dipertaruhkan dalam hal keamanan data. Topologi jaringan yang paling aman adalah topologi Mesh karena menyediakan koneksi khusus ke setiap node dan kemungkinan kehilangan paket data minimal dan keamanan yang ditawarkan adalah yang terbaik.